Selasa, 08 Maret 2011

Type Penggerak

1.Mereka riang gembira ,selalu tersenyum,hangat,dan penuh semanagat. Keinginan sering komonikasi
2,menyukai kegiatan sosial pergi ke pesta atau diskotik, gemar hiburan
3.Sering terlambat memenuhi janji pertemuan,mudah beralih perhatian.
4.Cepat berjabat tangan, dan cepat menyapa, dan tampak hangat,memancarkan optimisme
5,suaranya cepat dan bersemangat,arus pembicarannya mudah berubah
6. Dalam bekerja memulai tugas dengan semangat tapi tidak selesai. cenderung bertindak dari pada berfikir,
7.Mereka bekerja berdasarkan kata hati, tidak memperdulikan hal detail tapi keputusannya cepat karena berani.
Marketing Mix
• strategi pemasaran untuk menciptakan permintaan melalui Loyalitas konsumen dipengaruhi oleh barang atau jasa yang dibutuhkan konsumen, harga barang atau jasa, upaya mendistribusikan barang atau jasa dari produsen kepada konsumen dan kegiatan memperkenalkan kepada konsumen (promosi ). Jelasnya bahwa kegiatan memasarkan suatu produk dipengaruhi oleh interaksi dari keempat hal tersebut diatas, dalam buku teks bahasa inggris hal tersebut dinyatakan dengan istilah marketing mix, marketing mix merupakan campuran (mix) yakni interaksi dari empat hal tersebut, yaitu produk (product), harga (price), promosi (promotion) dan distribusi (place). Masing-masing variabel tersebut berinteraksi satu sama lain guna menciptakan suatu permintaan terhadap barang atau jasa yang ditawarkan memberikan manfaat, diterima baik oleh konsumen yang pada ujungnya pelanggan akan menjadi loyal (Sutisna, 2003: 41).
Product
• Ketika sebuah organisasi memperkenalkan sebuah produk ke pasar mereka harus bertanya pada diri sendiri beberapa pertanyaan.
• Produk yang ditujukan?
• Apa keuntungan yang akan mereka harapkan?
• ? Bagaimana mereka merencanakan untuk memposisikan produk di pasar?
• Apa keuntungan diferensial produk akan menawarkan lebih dari pesaing mereka?
• Ketika menempatkan suatu produk dalam pasar banyak faktor dan keputusan harus dipertimbangkan. Ini termasuk:
• Desain produk – Apakah desain menjadi titik penjualan untuk organisasi seperti yang kita lihat dengan iMac, VW Beetle yang baru atau Dyson vacuum cleaner.
• Kualitas produk: Kualitas harus konsisten dengan unsur-unsur lain dari bauran pemasaran. Sebuah strategi harga berdasarkan premi harus mencerminkan kualitas produk menawarkan.
• Fitur produk: Apa yang akan Anda menambahkan fitur yang dapat meningkatkan manfaat yang ditawarkan kepada target pasar Anda? Apakah organisasi menggunakan kebijakan harga diskriminatif menawarkan manfaat tambahan ini?
• Branding: Salah satu keputusan penting seorang manajer pemasaran dapat membuat adalah tentang branding. Nilai merek dalam lingkungan hari ini adalah fenomenal. Merek memiliki kekuatan instan penjualan, mereka menyampaikan pesan dari keyakinan, ku
PRICE
• Harga merupakan salah satu unsur paling penting dari bauran pemasaran, karena merupakan satu-satunya campuran, yang menghasilkan omset bagi organisasi. 3p itu yang tersisa adalah biaya variabel untuk organisasi. Biaya untuk memproduksi dan desain produk, biaya untuk mendistribusikan produk dan biaya untuk mempromosikannya. Harga harus mendukung unsur-unsur dari campuran. Harga sulit dan harus mencerminkan hubungan penawaran dan permintaan. Harga produk terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat berarti hilangnya penjualan bagi organisasi. Harga harus memperhitungkan faktor-faktor berikut:
• Tetap dan biaya variabel.
jenis-jenis Strategi Pricing
• Organisasi dapat mengadopsi sejumlah strategi penetapan harga. Strategi penetapan harga didasarkan pada apa tujuan banyak perusahaan telah menetapkan diri untuk mencapai.
Penetrasi Harga: Di mana organisasi menetapkan harga rendah untuk meningkatkan penjualan dan pangsa pasar.
• Skimming Harga: Organisasi menetapkan awal harga tinggi dan kemudian perlahan-lahan menurunkan harga untuk membuat produk yang tersedia untuk pasar yang lebih luas. Tujuannya adalah untuk skim keuntungan dari pasar selapis demi selapis.
• Persaingan Harga: Menetapkan harga dibandingkan dengan pesaing.
• Product Line Harga: Harga produk yang berbeda dalam rentang produk yang sama pada titik harga yang berbeda. Sebuah contoh akan menjadi produsen video menawarkan perekam video berbeda dengan fitur yang berbeda pada harga yang berbeda. Semakin besar fitur dan manfaat yang diperoleh semakin besar konsumen akan membayar. Bentuk diskriminasi harga membantu perusahaan dalam memaksimalkan omset dan laba.
Bundel Harga: bundel Organisasi sekelompok produk dengan harga spesial.
Psikologis Harga: Para penjual di sini akan mempertimbangkan psikologi harga dan harga posisi dalam pasar.
• Harga premium: harga yang ditetapkan yang tinggi untuk mencerminkan eksklusivitas dari produk.
• Opsional Harga: Organisasi menjual opsional ekstra bersama dengan produk untuk memaksimalkan omset. Strategi ini biasanya digunakan dalam industri mobil.
PLACE
• Hal ini mengacu pada bagaimana suatu organisasi akan mendistribusikan produk atau layanan yang mereka tawarkan kepada pengguna akhir. Organisasi harus mendistribusikan produk ke pengguna di tempat yang tepat pada saat yang tepat. Distribusi yang efisien dan efektif adalah penting jika organisasi ini adalah untuk memenuhi tujuan pemasaran secara menyeluruh. Jika suatu organisasi underestimatea permintaan dan pelanggan tidak dapat membeli produk karena itu, profitabilitas akan terpengaruh.
Strategi Distribusi
• Tergantung pada jenis produk yang didistribusikan ada tiga strategi distribusi umum tersedia:
1. Distribusi intensif: Digunakan umumnya untuk mendistribusikan dengan harga rendah atau impuls membeli produk misalnya cokelat, minuman ringan.
• 2. Eksklusif distribusi: Meliputi membatasi distribusi ke satu outlet. Produk ini biasanya sangat mahal, dan membutuhkan perantara untuk menempatkan banyak detail dalam menjual. Sebuah contoh akan penjualan kendaraan melalui dealer eksklusif.
3. Distribusi selektif: Sejumlah kecil gerai ritel dipilih untuk mendistribusikan produk. Distribusi selektif dengan produk umum seperti komputer, televisi peralatan rumah tangga, di mana konsumen bersedia untuk berbelanja di sekitar dan di mana produsen ingin geografis besar menyebar.
• Jika produsen memutuskan untuk mengadopsi strategi yang eksklusif atau selektif mereka harus memilih sebuah perantara yang memiliki pengalaman menangani produk sejenis, dapat dipercaya dan dikenal oleh khalayak sasaran
Promotion
• Sebuah produk atau layanan yang sukses berarti apa-apa kecuali manfaat layanan tersebut dapat dikomunikasikan dengan jelas kepada target pasar. Sebuah strategi promosi organisasi dapat terdiri dari:
• Periklanan: Apakah ada yang tidak dibayar pribadi bentuk komunikasi yang menggunakan segala bentuk media massa.
• PR: Meliputi mengembangkan hubungan positif dengan media organisasi publik. Seni PR yang baik tidak hanya untuk memperoleh publisitas yang menguntungkan dalam media, tetapi juga melibatkan kemampuan untuk menangani sukses perhatian negatif.
• Promosi penjualan: Umumnya digunakan untuk memperoleh peningkatan penjualan jangka pendek. Dapat melibatkan menggunakan uang dari kupon atau penawaran khusus.
• Direct Mail: Apakah pengiriman bahan publisitas orang yang bernama dalam suatu organisasi. Ada pertumbuhan besar dalam kampanye surat langsung selama 5 tahun terakhir. Pengeluaran surat langsung sekarang sebesar £ 18 milyar per tahun mewakili 11,8% dari belanja iklan (Sumber: Royal Mail 2000). Organisasi dapat membayar ribuan pound untuk database, yang berisi nama dan alamat pelanggan potensial.
• Direct mail memungkinkan suatu organisasi untuk menggunakan sumber daya mereka secara lebih efektif dengan membiarkan mereka untuk mengirim materi publisitas kepada seseorang bernama dalam segmen target mereka. Dengan personalisasi periklanan, meningkatkan tingkat respons sehingga meningkatkan kesempatan untuk meningkatkan penjualan. Di bawah ini tercantum link ke organisasi bisnis yang melibatkan direct mail.
• Bukti fisik materi adalah bagian dari layanan. Sebenarnya tidak ada atribut fisik ke layanan, sehingga konsumen cenderung mengandalkan bahan isyarat. Ada banyak contoh bukti fisik, termasuk beberapa berikut:
• * Packaging.
* Internet / halaman web.
* Administrasi (seperti faktur, tiket dan pengiriman catatan).
* Brosur.
* Furnishings.
* Signage (seperti yang terdapat di pesawat terbang dan kendaraan).
* Uniforms.
* Kartu nama.
* Gedung itu sendiri (seperti prestisius pemandangan kantor-kantor atau kantor pusat).
* email dan banyak lainnya. . . . . .
Beberapa organisasi sangat bergantung pada bukti fisik sebagai sarana komunikasi pemasaran, misalnya atraksi wisata dan resort (misalnya Disney World), bingkisan dan layanan email (misalnya UPS truk), dan bank-bank besar dan perusahaan asuransi (misalnya Lloyds of London)
People
• Orang-orang yang paling penting dari setiap layanan atau pengalaman. Layanan cenderung diproduksi dan dikonsumsi pada saat yang sama, dan aspek-aspek dari pengalaman pelanggan yang berubah untuk memenuhi ‘kebutuhan individu’ dari orang yang dikonsumsi. Sebagian besar dari kita dapat memikirkan suatu situasi di mana layanan pribadi yang ditawarkan oleh individu telah membuat atau tercemar tur, liburan atau restoran makan. Ingat, orang membeli dari orang-orang yang mereka sukai, sehingga sikap, keterampilan dan penampilan dari semua staf harus kelas satu. Berikut adalah beberapa cara di mana orang menambah nilai kepada sebuah pengalaman, sebagai bagian dari bauran pemasaran – pelatihan, penjualan personal dan layanan pelanggan.
• Pelatihan
Pelatihan
• Semua personil menghadapi pelanggan perlu dilatih dan dikembangkan untuk mempertahankan kualitas tinggi layanan pribadi. Pelatihan harus dimulai segera setelah individu mulai bekerja untuk sebuah organisasi selama induksi. Induksi akan melibatkan orang dalam organisasi budaya untuk pertama kalinya, serta pengarahan kepadanya pada hari-hari kebijakan dan prosedur. Pada tahap awal ini kebutuhan pelatihan individu diidentifikasi. Pelatihan dan rencana pengembangan dibangun bagi individu yang menetapkan tujuan-tujuan pribadi yang dapat dihubungkan ke penilaian masa depan. Dalam prakteknya kebanyakan pelatihan adalah baik ‘on-the-job’ atau ‘off-the-job. ” On-the-job training pelatihan melibatkan sementara pekerjaan yang sedang dilakukan misalnya pelatihan staf bar. Off-the-job training melihat tempat proses belajar di sebuah universitas, pusat pelatihan atau fasilitas konferensi. Perhatian harus dibayarkan untuk Continuing Professional Development (CPD) di mana karyawan melihat profesional mereka belajar sebagai proses seumur hidup pelatihan dan pengembangan.
Personal Selling
Ada berbagai jenis wiraniaga. Ada penjual pengiriman produk. Nya tugas utama adalah memberikan produk, dan penjualan adalah kurang penting misalnya makanan cepat saji, atau surat. Tipe kedua adalah urutan pengambil, dan ini dapat bersifat ‘internal’ atau ‘eksternal. ” Orang penjualan internal akan mengambil pesanan melalui telepon, e-mail atau di atas meja. Orang penjualan eksternal akan bekerja di lapangan. Dalam kedua kasus penjualan sedikit dilakukan. Berikutnya penjualan semacam orang adalah misionaris.
Customer Service
• Banyak produk, layanan dan pengalaman yang didukung oleh tim layanan pelanggan. Pelanggan layanan yang diberikan keahlian (misalnya pada pemilihan jasa keuangan), dukungan teknis (misalnya menawarkan nasihat tentang IT dan software) dan mengkoordinasikan antarmuka pelanggan (misalnya layanan mengendalikan insinyur, atau berkomunikasi dengan salesman). Disposisi dan sikap orang-orang seperti ini sangat penting untuk sebuah perusahaan. Cara keluhan ditangani dapat berarti perbedaan antara mempertahankan atau kehilangan pelanggan, atau memperbaiki atau merusak reputasi perusahaan. Saat ini, layanan pelanggan dapat bertatap muka, melalui telepon atau menggunakan Internet. Orang cenderung membeli dari orang-orang yang mereka sukai, dan sangat efektif layanan pelanggan sangat penting. Layanan Pelanggan dapat menambah nilai pelanggan dengan menawarkan dukungan teknis dan keahlian dan nasihat
PROSES
• Proses adalah elemen lain dari bauran pemasaran yang diperluas, atau 7P’s. Ada beberapa persepsi konsep proses dalam bisnis dan pemasaran sastra. Beberapa melihat proses sebagai alat untuk mencapai suatu hasil, misalnya – untuk mencapai pangsa pasar 30% perusahaan menerapkan proses perencanaan pemasaran.
Pandangan lain adalah bahwa pemasaran memiliki sejumlah proses yang
• mengintegrasikan bersama-sama untuk menciptakan proses pemasaran secara keseluruhan, misalnya – telemarketing dan internet marketing dapat diintegrasikan. Lebih lanjut adalah bahwa proses pemasaran yang digunakan untuk mengontrol bauran pemasaran, yaitu proses yang mengukur pencapaian tujuan pemasaran. Semua tampilan dapat dimengerti, tapi tidak terlalu fokus pelanggan.

0 komentar:

:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Poskan Komentar

Prev Prev home

aku berada didalam kejahatan yg tak punya malu.. ingin merasakan rasanya sensasi yg baru.. godaan yg membuatku senang..


dilarang merokok,,blog ini ber~AC...!!!
boland capzlock
Diberdayakan oleh Blogger.
RUANG MANAJEMEN SUDUT PANDANG © design Template 2011 by:
boland capzlock
blogwalking.. Selamat datang di blog saya.