Kamis, 14 April 2011

mulai nya manusia menulis

tentu sahabat tak asing lagi dengan tulisan. Pasti sudah banyak yang bisa menulis atau membaca dengan baik! Dengan menulis, kita bisa “merekam” apa yang diucapkan Ibu Guru di kelas, sehingga kita tidak lupa saat ulangan nanti. Kita juga bisa mempelajari kisah orang-orang hebat dalam sejarah, dengan membaca tulisan mereka. Bahkan sekarang pun sahabat sedang membaca tulisan ini bukan? Sebenarnya bagaimana awal mula manusia menulis? Bagaimana bentuk tulisan yang pertama kali dibuat? Bagaimana tulisan bisa mempengaruhi kehidupan manusia? Yuk, kita pelajari sejarah tulisan!
Dari Lisan Ke Tulisan
Sebelum manusia mengenal tulisan, pewarisan nilai-nilai tradisi dari generasi ke generasi dilakukan secara lisan, dengan bercerita. Sahabat pasti pernah mendengarkan cerita kakek atau nenek ‘kan? Seperti itulah leluhur bertutur kepada anak-cucunya, mewariskan nilai-nilai. Namun metode bercerita ini punya kelemahan, karena tak banyak orang mampu mengingat apa yang dikatakan padanya. Inilah yang mendorong manusia untuk menulis.
Selama berabad-abad, terbukti tulisan efektif digunakan manusia untuk menyampaikan dan menyimpan pesan. Budaya menulis muncul dari kebutuhan akuntansi. Pada milenium ke-4 SM, kegiatan perdagangan dan administrasi semakin rumit hingga membutuhkan pencatatan, dan tulisan akhirnya menjadi salah satu metode perekaman pesan terpercaya (Robinson, 2003, hal 36).
Tulisan terus berkembang dan masih terus digunakan manusia hingga kini. Sejarah pun dimulai karena adanya rekaman tulisan; dan keberadaan budaya manusia sebelum dikenalnya tulisan dikenal dengan zaman prasejarah.
Perkembangan Aksara Dunia
Benda yang diduga sebagai prototype tulisan pertama ditemukan di daerah Mesopotamia dengan menggunakan bentuk-bentuk segitiga yang terbuat dari tanah liat (milenium ke-4 SM). Dari sekedar prototipe, tulisan berkembang menjadi aksara. Perkembangan aksara melalui tiga kebudayaan besar: masyarakat lembah Sungai Nil dengan hierogliphnya, bangsa Sumeria di Mesopotamia dengan huruf pakunya, dan masyarakat Han di lembah Sungai Kuning dengan aksara han (Kridalaksana dan Sutami 2005).
Huruf hieroglyph merupakan salah satu huruf tertua di dunia. Huruf ini berasal dari Mesir dan sudah dikenal sejak sekitar 4000 tahun SM. Huruf ini menggunakan gambar mata, burung, tangan, sebagai simbol. Selanjutnya bentuk hieroglyph ini banyak memengaruhi bentuk abjad Phoenician dan abjad Yunani.
Huruf paku adalah huruf bangsa Sumeria yang sudah mengenal tulisan sejak tahun 3.000 SM. Huruf yang digunakan ialah huruf paku yang digambar dengan garis lurus. Masyarakat Cina juga menggunakan tulisan sebagai alat komunikasi antardaerah. Dengan tulisan mereka menyamakan bahasa. Tulisan itu dikenal sejak 1500 tahun SM dan hurufnya dinamakan huruf han. Begitulah, skrip-skrip kuno terus ditemukan. Sejarah pun semakin banyak terungkap, karena lewat tulisan para arkeolog bisa memperkirakan kehidupan zaman dahulu. Selain itu, dikenal pula piktogram, yaitu aksara berupa gambar untuk mengung-kapkan amanat tertentu. Tradisi ini sangat tua usianya. Masa-masa awal penggunaan piktogram ini diperkirakan di Mesopotamia oleh bangsa Sumeria Kuno.
Huruf Phoenician berasal dari kebudayaan Phoenica kuno yang tumbuh di wilayah Libanon, Syria dan Israel. Sejarah huruf Yunani banyak mengadopsi bentuk huruf Phoenicians. Beberapa ratus tahun setelah lahirnya huruf Yunani, huruf Romawi muncul dengan huruf Yunani sebagai dasar pembentukannya, hingga bisa menjadi alfabet yang kita kenal saat ini.
Dari Mana Kata “Alfabet” Berasal?
Bangsa Yunani menyusun abjadnya sendiri dengan merombak abjad Phoenician ke dalam bentuk yang lebih teratur. Menyempurnakannya dengan menambahkan huruf hidup seperti A/Alpha, E/Epsilon, I/Iota, O/Omicron, dan Y/Upsilon. Sekaligus memperkenalkan cara baca dari kiri ke kanan.
Maka, lahirlah standar sistem abjad yang dikenal dengan “Alphabet” yang merupakan singkatan dari dua huruf pertamanya, yaitu Alpha dan Beta. Sistem Alphabet inilah yang kemudian disempurnakan lagi oleh Bangsa Romawi untuk melahirkan Alphabet Latin, yaitu susunan huruf sempurna seperti yang kita kenal saat ini!
Yang menarik dari sejarah Alphabet ini adalah bagaimana sebuah gambar bisa menjelma menjadi bentuk huruf. Dari gambar orang Mesir yang begitu beragam, disederhanakan hingga akhirnya si gambar hanya mewakili satu suku kata pertama dari nama benda yang digambar.
Huruf “A” misalnya. Huruf pertama ini asalnya gambar kepala banteng yang dalam bahasa Phoenicia disebut “Aleph”. Dalam sistem bahasa Yunani, huruf ini berubah menjadi “Alpha” dan kemudian “A” seperti kita kenal saat ini. Tidak percaya? Jika diperhatikan, huruf A sekilas mengingatkan kita pada kepala banteng, yang digambar terbalik. Betul ‘kan? Huruf “B” sendiri mulanya adalah gambar bentuk rumah yang dalam bahasa Phoenicia disebut “Beth”, kemudian berkembang menjadi Beta dalam abjad Yunani. Perhatikan deh, bentuk huruf B memang seperti rumah ya, hihi. Ada-ada saja!
Adanya sejarah di balik terciptanya abjad dan Alphabet ini menunjukkan bahwa terdapat begitu banyak makna yang bisa terkandung di dalam satu huruf. Bahkan, ketika huruf tersebut berdiri sendiri atau tidak sedang berada dalam kata atau kalimat.
Nah sekarang sudah tahu ‘kan bagaimana awal munculnya tulisan? Ternyata tulisan dibuat manusia untuk “merekam” banyak hal, yang tidak selalu bisa diingat oleh memori kita. Makanya, mari menulis kawan! Jangan malas, karena kita bisa lupa perkataan Ibu Guru kalau tak segera kita tulis!

0 komentar:

:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Poskan Komentar

Prev Prev home

aku berada didalam kejahatan yg tak punya malu.. ingin merasakan rasanya sensasi yg baru.. godaan yg membuatku senang..


dilarang merokok,,blog ini ber~AC...!!!
boland capzlock
Diberdayakan oleh Blogger.
RUANG MANAJEMEN SUDUT PANDANG © design Template 2011 by:
boland capzlock
blogwalking.. Selamat datang di blog saya.